Awas!! Berhati-hati Memasuki Atau Makan Di Kedai Yang Menggunakan Azimat Atau Pelaris Seperti Ini..

Tahukah anda semua kebanyakkan kedai atau restoren di negara kita menggunakan pelaris atau azimat? Kononnnya adalah untuk melariskan perniagaan atau sebagai ayat pendinding.Tahukah anda bahawa menggantung azimat atau pelaris adalah salah disisi agama islam. Lebih merisaukan amalan ini termasuk dalam khurafat, syirik dan berdosa besar. Syirik tidak diterima lagi oleh Allah SWT.

Oleh itu Jangan Masuk Ke Kedai Yang Ada Gantung Azimat Seperti Ini! Jika anda pergi ke mana-mana kedai, tak kiralah kedai makan atau kedai runcit, dan ternampak benda-benda seperti di bawah tergantung atau ditampal di dinding, eloklah tinggalkan kedai itu dan cari kedai lain. Sekurang-kurangnya kita tidak menyokong amalannya.

Untuk berniaga tidak perlulah mencari pelaris yang belum pasti kebenarannya dan bercampur aduk dengan sihir. Bimbang nanti disebabkan pelaris itu, akidah kita boleh terpesong. Untuk melariskan perniagaan adalah hanya dengan keikhlasan kita berniaga. Bekalkan di dalam dada kita dengan bacaan ayat-ayat suci alquran dan zikir. Ditambah dengan solat dhuha, doa dan bersedekah. Insyaallah laris.

Contoh-contoh azimat yang biasa digunakan seperti berikut:

Contoh Azimat / Pelaris

Sebenarnya banyak lagi azimat yang mempunyai unsur yang sama seperti gambar di atas digunakan oleh peniaga yang taksub kononnya untuk melariskan perniagaan. Perbuatan ini boleh menyebabkan terpesong akidah sebagai umat islam.

Contoh Azimat / Pelaris

Jika mahukan keuntungan amalkan seperti yang diajar oleh agama Islam. Tak perlu menggantung atau menampal benda-benda seperi tu. Sebelum keluar berniaga mulakan solat dhuha, alhamdullilah rezeki Allah bagi takkan putus. Sentiasa berzikir dan amalkan sedekah. Selain berusaha kita hendaklah berdoa dan bertawakkal kepada Allah.

Berusaha, berdoa, solat dan bersedekah mengudang rezeki yang membawa keuntungan

Perasankah anda dengan kedai-kedai mamak yang sentiasa penuh dengan pelanggan? Ada pelanggan yang datang ke kedai mamak bukan kerana hendak makan tetapi disebabkan sebab kedai tersebut dilengkapi dengan Wifi dan skrin besar. Zaman sekarang kalau nak maju dalam berniaga pelarisnya adalah Wifi dan skrin besar. Nak password wifi kena order makanan atau minuman.

Ikhtiar untuk majukan perniagaan seperti menyediakan wifi percuma dan skrin besar

Ketika kita pergi ke sesetengah restoren mamak atau kedai gunting rambut kebanyakkannya ada tertampal atau tergantung azimat samada di dinding atau tempat juruwang. Allahuakbar. Kalau kita tidak mampu menegur, atau berasa was-was pergilah ke kedai lain. Sebenarnya kedai melayu pun banyak juga guna azimat atau pelaris. Kalau tak digantung atau dilekat di dinding mungkin di dalam laci duit.

Wallahua’lam.

HUKUM KHURAFAT

Hukum Khurafat adalah haram berdasarkan dalil Al Qur’an dan As Sunnah. Firman Allah swt.

Kemudian apabila datang kepada mereka kemakmuran, mereka berkata: “Itu adalah kerana (usaha) kami”. dan jika mereka ditimpa kesusahan, mereka lemparkan sebab kesialan itu kepada Musa dan orang-orang yang besertanya. Ketahuilah, sesungguhnya kesialan mereka itu adalah ketetapan dari Allah, akan tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui. Surah. Al A’raaf 7:131

Rasulullah saw bersabda:

عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ مَسْعُودٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الطِّيَرَةُ شِرْكٌ الطِّيَرَةُ شِرْكٌ ثَلاَثًا وَمَا مِنَّا إِلاَّ وَلَكِنَّ اللهَ يُذْهِبُهُ بِالتَّوَكُّلِ =رواه ابو داود=

Dari Abdullah bin Mas’ud ra, bahwa Rasulullah saw bersabda : “Thiyarah adalah syirik, thiyarah adalah syirik, (beliau mengucapkan) tiga kali, dan tidak ada seorang pun diantara kita kecuali (telah terjadi dalam hatinya sesuatu dari hal itu), hanya saja Allah menghilangkannya dengan tawakkal kepada-Nya”. HR. Abu Daud

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لاَ عَدْوَى وَلاَ طِيَرَةَ وَلاَ هَامَةَ وَلاَ صَفَرَ =متفق عليه= وزاد مسلم (وَلاَ نَوْءَ وَلاَ غُولَ )

Dari Abu Hurairah ra, bahwa Rasulullah saw bersabda : “Tidak ada ‘Adwa, Thiyarah, Hamah, dan Shafar”. =HR. Muttafaqun Alaihi= Sedangkan dalam riwayat Muslim menambahkan “Tidak ada Nau’ serta tidak ada Ghul”.

BAHAYA KHURAFAT

Bahaya khurafat sangatlah besar bagi keselamatan iman dan amal kita baik selama hidup di dunia dan juga di akhirat. Khurafat ada yang dapat mengeluarkan pelaku dari Islam alias kafir atau murtad, selama tidak ada yang menghalanginya untuk sampai kepada kekafiran itu, seperti ia belum mengetahui. Bila ini terjadi, maka ia kekal di dalam neraka selama-lamanya. Namun ada khurafat itu yang hanya mengurangi kesempurnaan iman yang tetap diancam dengan azab neraka sekalipun tidak untuk selama-lamanya. Diantara bahayanya:

1. Tidak diterima solatnya.

Rasulullah saw bersabda:

عَنْ صَفِيَّةَ عَنْ بَعْضِ أَزْوَاجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ أَتَى عَرَّافًا فَسَأَلَهُ عَنْ شَيْءٍ لَمْ تُقْبَلْ لَهُ صَلاَةٌ أَرْبَعِينَ لَيْلَةً =رواه مسلم و احمد=

Dari Shafiyah dan sebagian istri Nabi saw, dari Nabi saw bersabda: Barangsiapa datang kepada orang pintar, lalu ia bertanya tentang sesuatu, lalu ia membenarkannya (yang dikatakan orang pintar itu) tidak diterima sholatnya selama 40 malam“. HR. Muslim dan Ahmad

2. Kafir.

Rasulullah saw bersabda :

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ وَالْحَسَنِ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ أَتَى كَاهِنًا أَوْ عَرَّافًا فَصَدَّقَهُ بِمَا يَقُولُ فَقَدْ كَفَرَ بِمَا أُنْزِلَ عَلَى مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ =رواه الترمذي وابن ماجه واحمد والدارمي=

Dari Abu Hurairah dan Hasan ra, dari Nabi saw bersabda: Barangsiapa yang mendatangi dukun atau orang pintar lalu ia membenarkan apa yang dikata (oleh dukun itu) maka sesungguhnya ia telah kafir kepada apa yang diturunkan kepada Muhammad saw (Alqur’an). HR. Tirmidzi, Ibnu Majah, Ahmad dan Ad Darimi

3. Penghapus amal kebaikan (pahala).

Apabila menyekutukan Allah, maka lenyaplah seluruh pahala dari amal kebaikan yang pernah dilakukan sebelumnya tanpa terkecuali. Sedangkan dosanya tidak berkurang, bahkan malah bertambah. Na’uudzu billaahi min dzaalik.

Firman Allah swt :

Itulah petunjuk Allah, yang dengannya dia memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendakinya di antara hamba-hambaNya. seandainya mereka mempersekutukan Allah, nescaya lenyaplah dari mereka amalan yang telah mereka kerjakan. Surah Al An’aam 6: 88

Dan sSesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabi-nabi) yang sebelum mu. “Jika kamu mempersekutukan (Allah), nescaya akan hapuslah amalmu dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang rugi. Surah. Az Zumar 39 : 65

4. Dosanya tidak diampuni.

Firman Allah swt dalam Surah An Nisaa’ 4: 48, 116.

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendakinya. barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar.

Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan Dia, dan Dia mengampuni dosa yang selain syirik bagi siapa yang dikehendakinya. Barangsiapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sesungguhnya ia telah tersesat sejauh-jauhnya.

5. Diharamkan masuk syurga, tempatnya adalah neraka dan tidak ada penolong baginya.

Firman Allah swt dalam Surah Al Maa-idah 5: 72

Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *